Kebahagiaan menurutku adalah ketika kita bisa membahagiakan saudara atau teman kita, bahagia ketika sudah bisa membantu walaupun kita sendiri sedang berada dalam kesusahan. Dalam artian bahwa tidak ada unsur ria atau bermaksud sombong, tapi demikianlah ketika kita bisa membantu seseorang yang membutuhkan walaupun kita sendiri kesusahan akan terasa menyenangkan.

Adapun kesedihan adalah ketika kita tidak bisa membantu walaupun sebenarnya kita bisa membantunya, terkadang disadari atau tidak terkadang timbul rasa penyesalan kenapa kita tidak bisa menolongnya, padahal mampu untuk menolongnya. Rasa sedih juga akan muncul ketika kita banyak berbuat dosa, atau ya..minimal ketika sudah melakukan sebuah kesalahan yang padahal kita mampu untuk menghindarinya…

Kecuali mungkin orang yang hatinya udah kebal sama debu-debu yang nempel di dalam hatinya, kalo udah gitu sih kayanya dia mesti nelan vacum cleaner biar bisa nyedot tu debu-debu yang nempel di dalam hatinya….

Ya kalo manusia udah gak merasa sedih ketika sudah melakukan dosa berarti kan ada apa-apa dengan hatinya, ya minimal tu hati ada kotoran dosanya…jadi mata hatinya tertutup sama debu-debu dosa…kalau udah gitu itu mesti cepet-cepet deh ke dokter hati..maksudnya bukan dokter spesialis penyakit dalam, tapi ya..lebih ngedeketin lagi yang nyiptain dokternya yaitu Allah…ayo kita lebih mendekat lagi, supaya nih penyakit yang ada di hati kita ini terus di gerus…

Dari resep yang ada sih sebenarnya gampang aja sih..yaitu…tobat dengan tidak ngulangin lagi tu dosa, istigfar minimal 3x setelah selesai shallat ya lebih bagus lagi setiap melakukan kesalahan kita langsung istigfar…tapi kan tadi udah disebutin ya gak ngulangin lagi..ya walo gitu juga namanya manusia tidak lepas dari yang namanya kesalahan….

Ayo lah mulai sekarang kita bersihkan diri kita dari setiap debu-debu dosa yang nempel di hati kita, biar hati ini lebih kinclong….mudah-mudahan ketika hati kita kinclong…insya Allah hidup bahagia…